Categories
Bahasa & Sastra

Adam Hawa Muhidin M Dahlan

Novel ini pernah mendapat somasi dari Majelis Mujahidin Indonesia. Pemicunya adalah ketika resensi Chavchay Syaifullah dimuat di Harian Media Indonesia, 6 November 2005. Berkisah tentang Adam Hawa yang tak ada dalam Kitab Suci.

Dalam resensi Endah Sulwesi dituliskan: ””penulisnya menyajikan dua versi ””unik”’ mengenai penciptaan Adam. Versi pertama, ia mengartikan secara harfiah Adam yang dibuat dari tanah. Versi kedua, Tuhanlah yang ””melahirkan Adam”’. Karena Tuhan tak memiliki rahim dan v*gina, maka Adam lalu dikisahkan lahir lewat ketiak Tuhan yang dipenuhi bulu. Sungguh imajinasi yang, hmm, nakal. Saya bisa paham jika ada pembaca yang tidak berkenan dan misuh-misuh.

Bagian Satu: Adam dan Maia ~ 11
Bagian Dua: Adam dan Hawa ~ 52
Bagian Tiga: Maia dan Idris ~ 78
Bagian Empat: Khabil dan Munah ~ 101
Bagian Lima: Marfu”’ah dan Khabil ~ 124
Bagian Enam: Adam dan Marfu”’ah ~ 151

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *