HADLRATUSSYAIKH MUHAMMAD HASYIM ASY’ARI : Perintis Kemerdekaan Indonesia

Al-Allaamah (Mahakiai) Muhammad Hasyim Asy’ari yang tersohor sebagai pendiri organisasi Islam terbesar di negeri ini (NU) memang orang yang sangat luar biasa. Di samping beliau dikenal sebagai ulama juga dikenal sebagai perintis kemerdekaan republik ini.

Maka sangat pas apabila KH. Mustofa Bisri (Gus Mus), penerjemah buku ini menyebut bahwa Hadlratussyeikh Muhammad Hasyim Asy’ari adalah seorang “Mahakiai”, “Allaamah” menurut Sayyid Muhammad Asad Syihab. Saya (Gus Mus) selama ini lebih mengenal Hadlratussyeikh lewat tulisan-tulisan beliau sendiri dan penuturan para kiai yang “menangi” beliau.

Risalah kecil Sayyid Muhammad Syihab ini bagi saya sendiri mungkin meneguhkan atau melengkapi gambaran saya tentang Hadlratussyaikh: seorang Mahakiai dalam arti yang sebenarnya sekaligus pejuang bangsa. Tidak hanya memiliki kedalaman ilmu dan tanggungjawab pengamalan serta penyebarannya, namun juga keluasan wawasan dan pandangan yang hampir tak dimiliki pleh sembarang kiai. Jadi wajar apabila para kiai di Indonesia menghormatinya sebagai Rais Akbar mereka satu-satunya. Hampir semua kiai, terutama di kelangan jam’iyah Nahdlatul Ulama, ‘kesawaban ilmu’ atau ajarannya. Maka jika orang mengitlakkan sebutan “Hadlratussyeikh”, yang dimaksud tidak lain adalah beliau.

Hadlratussyeikh juga telah melahirkan keturunan-keturunan yang sangat populer di masyarakat seperti KH. Wahid Hasyim, KH. Yusuf Hasyim, dan cucunya KH. Abdurrahman Wahid (Gus Gur).