The Count of Monte Cristo – Alexandre Dumas

The Count of Monte Cristo – Alexandre Dumas

The Count of Monte Cristo - Alexandre DumasPada usia sembilan belas tahun, Edmond Dantès tampaknya memiliki kehidupan yang sempurna. Dia akan menjadi kapten kapal, dia bertunangan dengan seorang wanita muda yang cantik dan baik, Mercédès, dan dia sangat disukai oleh hampir semua orang yang mengenalnya.

Namun, kehidupan yang sempurna ini membangkitkan kecemburuan berbahaya di antara beberapa teman yang disebut Dantès. Danglars, bendahara kapal Dantès, iri terhadap kesuksesan awal karier Dantès; Fernand Mondego jatuh cinta pada tunangan Dantès dan begitu mengidam-idamkan kesuksesannya yang penuh cinta; tetangganya Caderousse hanya iri bahwa Dantès jauh lebih beruntung dalam hidupnya daripada dia.  Baca segera dalam buku ini!

Bersama-sama, ketiga orang ini menyusun surat yang menuduh Dantès melakukan pengkhianatan. Ada beberapa kebenaran dalam tuduhan mereka: sebagai bantuan kepada kaptennya yang baru meninggal, Dantès membawa surat dari Napoleon kepada sekelompok simpatisan Bonapartis di Paris.

Meskipun Dantès sendiri tidak memiliki kecenderungan politik, usaha tersebut cukup untuk melibatkannya karena pengkhianatan. Pada hari pernikahannya, Dantès ditangkap karena kejahatannya.

Wakil jaksa penuntut umum, Villefort, melihat melalui plot untuk menjebak Dantès dan siap membebaskannya. Namun, pada saat terakhir, Dantès membahayakan kebebasannya dengan mengungkapkan nama orang yang kepadanya ia harus mengirim surat Napoleon. Pria itu, Noirtier, adalah ayah Villefort.

Ketakutan bahwa pengetahuan publik tentang kegiatan pengkhianatan ayahnya akan menggagalkan ambisinya sendiri, Villefort memutuskan untuk mengirim Dantès ke penjara seumur hidup. Terlepas dari permohonan Monsieur Morrel, bos Dantès yang baik hati dan jujur, Dantès dikirim ke Château d’If yang terkenal, tempat para tahanan politik paling berbahaya disimpan.

Saat berada di penjara, Dantès bertemu Abbé Faria, seorang imam dan intelektual Italia, yang telah dipenjara karena pandangan politiknya. Faria mengajarkan sejarah, sains, filsafat, dan bahasa Dantès, menjadikannya manusia yang berpendidikan.

Faria juga mewariskan kepada Dantès sebuah harta karun besar yang disembunyikan di pulau Monte Cristo, dan dia memberi tahu dia bagaimana menemukannya jika dia pernah melarikan diri. Ketika Faria meninggal, Dantès bersembunyi di kafan biara, berpikir bahwa ia akan dimakamkan dan kemudian menggali jalan keluar. Sebaliknya, Dantès terlempar ke laut, dan mampu melepaskan diri dan berenang untuk kebebasan.

Dantès melakukan perjalanan ke Monte Cristo dan menemukan harta karun Faria yang sangat besar. Ia menganggap kekayaannya sebagai hadiah dari Tuhan, yang diberikan kepadanya hanya dengan tujuan memberi hadiah kepada mereka yang telah mencoba menolongnya dan, yang lebih penting, menghukum mereka yang telah menyakitinya. Menyamar sebagai pendeta Italia yang menjawab nama Abbé Busoni, ia melakukan perjalanan kembali ke Marseilles dan mengunjungi Caderousse, yang sekarang berjuang untuk mencari nafkah sebagai penjaga penginapan.

Dari Caderousse ia mempelajari detail plot untuk menjebaknya. Selain itu, Dantès mengetahui bahwa ayahnya telah meninggal karena kesedihan karena ketidakhadirannya dan bahwa Mercédès telah menikahi Fernand Mondego. Yang paling membuat frustrasi, ia mengetahui bahwa Danglars dan Mondego telah menjadi kaya dan kuat dan hidup bahagia di Paris.

Sebagai hadiah untuk informasi ini, dan untuk penyesalan nyata Caderousse atas perannya dalam kejatuhan Dantès, Dantès memberi Caderousse berlian yang berharga. Sebelum meninggalkan Marseilles, Dantès secara anonim menyelamatkan Morrel dari kehancuran finansial.

Sepuluh tahun kemudian, Dantès muncul di Roma, menyebut dirinya Pangeran Monte Cristo. Dia tampaknya semua tahu dan tak terhentikan. Di Roma Dantès mengambil hati untuk Albert de Morcerf, putra Fernand Mondego dan Mercédès, dengan menyelamatkannya dari bandit. Sebagai imbalan atas bantuan itu, Albert memperkenalkan Dantès ke masyarakat Paris.

Tak satu pun dari kohort lamanya mengakui penghitungan misterius sebagai Edmond Dantès, meskipun Mercédès melakukannya. Dengan demikian Dantès mampu menyindir dirinya dengan mudah ke dalam kehidupan Danglars, Mondego, dan Villefort. Dipersenjatai dengan pengetahuan yang memberatkan tentang masing-masing dari mereka yang telah dia kumpulkan selama dekade terakhir, Dantès menetapkan skema balas dendam yang rumit.

Mondego, sekarang dikenal sebagai Count de Morcerf, adalah orang pertama yang dihukum. Dantès memaparkan rahasia paling gelap Morcerf: Morcerf membuat kekayaannya dengan mengkhianati mantan pelindungnya, wazir Yunani Ali Pacha, dan dia kemudian menjual istri dan anak perempuan Ali Pacha ke dalam perbudakan.

Anak perempuan Ali Pacha, Haydée, yang telah tinggal bersama Dantès sejak dia membeli kebebasannya tujuh tahun sebelumnya, bersaksi melawan Morcerf di depan senat, tanpa dapat merusak nama baiknya. Merasa malu oleh pengkhianatan Morcerf, Albert dan Mercédès melarikan diri, meninggalkan kekayaan tercemar di belakang. Morcerf melakukan bunuh diri.

Hukuman Villefort datang perlahan dan dalam beberapa tahap. Dantès pertama-tama mengambil keuntungan dari niat membunuh Madame de Villefort, secara halus mengajarinya dalam penggunaan racun. Ketika Madame de Villefort melampiaskan malapetaka, membunuh masing-masing anggota rumah tangga secara bergantian, Dantès menanam benih untuk paparan publik lainnya.

Di pengadilan, terungkap bahwa Villefort bersalah atas percobaan pembunuhan bayi, ketika dia mencoba untuk mengubur bayinya yang tidak sah ketika masih hidup. Percaya bahwa setiap orang yang dia cintai sudah mati dan tahu bahwa dia harus segera melakukannya menjawab tuntutan kriminal yang parah, Villefort menjadi gila.

Untuk membalas dendam pada Danglars, Dantès hanya memainkan keserakahan musuhnya. Dia membuka berbagai rekening kredit palsu dengan Danglars yang menghabiskan banyak uang. Dia juga memanipulasi istri Danglars yang tidak setia dan tidak jujur, membuat Danglar menghabiskan lebih banyak uang, dan membantu putri Danglars, Eugénie, melarikan diri dengan teman wanitanya.

Akhirnya, ketika Danglars hampir bangkrut dan akan melarikan diri tanpa membayar kreditornya, Dantès meminta bandit Italia Luigi Vampa menculiknya dan membebaskannya dari sisa uangnya. Dantès menyelamatkan nyawa Danglars, tetapi meninggalkannya tanpa uang.

Sementara itu, saat aksi balas dendam ini berlangsung, Dantès juga mencoba menyelesaikan satu lagi tindakan kebaikan. Dantès ingin membantu Maximilian Morrel yang pemberani dan terhormat, putra pemilik kapal yang baik hati, jadi dia menetas rencana rumit untuk menyelamatkan tunangan Maximilianus, Valentine Villefort, dari ibu tirinya yang kejam, untuk memastikan bahwa pasangan itu akan benar-benar bahagia selamanya.

Dantès memberikan Valentine pil yang membuatnya tampak mati dan kemudian membawanya ke pulau Monte Cristo. Selama sebulan Dantès memungkinkan Maximilian untuk percaya bahwa Valentine sudah mati, yang menyebabkan Maximilian merindukan kematiannya sendiri.

Dantès kemudian mengungkapkan bahwa Valentine itu hidup. Setelah mengetahui kedalaman keputus-asaan, Maximilian sekarang dapat mengalami ketinggian ekstasi. Dantès akhirnya menemukan kebahagiaan, ketika dia membiarkan dirinya jatuh cinta pada Haydée yang memujanya dan cantik.

Close Menu